Oct 14, 2010

Sejarah 4G


  • Pada tahun 2002, visi strategis untuk 4G - yang ditujukan sebagai ITU IMT-Advanced - dibaringkan.
  • Pada tahun 2005, OFDMA teknologi transmisi dipilih sebagai calon downlink HSOPA, kemudian berganti nama 3GPP Long Term Evolution (LTE) udara antarmuka E-UTRA.
  • Pada bulan November 2005, KT menunjukkan layanan mobile WiMAX di Busan, Korea Selatan. [18]
  • Pada bulan Juni 2006, KT memulai layanan WiMAX komersial pertama di dunia mobile di Seoul, Korea Selatan. [1]
  • Pada pertengahan tahun 2006, Sprint Nextel mengumumkan bahwa mereka akan menginvestasikan sekitar US $ 5 miliar dalam buildout teknologi WiMAX selama beberapa tahun ke depan [19] ($ 5400000000 secara riil [20]). Sejak saat itu Sprint telah menghadapi banyak kemunduran, yang telah mengakibatkan kerugian triwulanan curam. Pada tanggal 7 Mei 2008, Sprint, Bayangkan, Google, Intel, Comcast, Bright House, dan Time Warner mengumumkan penyatuan rata-rata 120 MHz spektrum; Sprint merger perusahaan Xohm divisi WiMAX dengan Clearwire untuk membentuk sebuah perusahaan yang akan mengambil Hapus nama.
  • Pada bulan Februari 2007, perusahaan Jepang NTT DoCoMo menguji sistem prototipe komunikasi 4G dengan MIMO 4x4 disebut VSF-OFCDM pada 100 Mbit / s saat bergerak, dan 1 Gbit / s sementara stasioner. NTT DoCoMo menyelesaikan percobaan di mana mereka mencapai laju transmisi paket maksimum sekitar 5 Gb / s pada downlink dengan 12x12 MIMO menggunakan bandwidth frekuensi 100 MHz sementara bergerak di 10 km / jam, [21] dan berencana merilis pertama jaringan komersial pada tahun 2010.
  • Pada bulan September 2007, NTT DoCoMo menunjukkan data e-UTRA tingkat 200 Mbit / s dengan konsumsi daya di bawah 100 mW selama pengujian. [22]
  • Pada bulan Januari 2008, US Federal Communications Commission (FCC) spektrum lelang untuk frekuensi 700 MHz mantan TV analog dimulai. Akibatnya, bagian terbesar dari spektrum pergi ke Verizon Wireless dan [23] di samping terbesar ke AT & T. Kedua perusahaan telah menyatakan niat mereka untuk mendukung LTE.
  • Pada bulan Januari 2008, Uni Eropa Viviane Reding komisaris menyarankan ulang alokasi spektrum 500-800 MHz untuk komunikasi nirkabel, termasuk WiMAX. [24]
  • 15 Februari 2008 - Skyworks Solusi merilis modul front-end untuk e-UTRAN [25] [26] [27].
  • Pada bulan April 2008, LG dan Nortel e-UTRA menunjukkan data tingkat 50 Mbit / s saat bepergian di 110 km / jam [28]
  • Pada tahun 2008, ITU-R menetapkan persyaratan kinerja rinci IMT-Advanced, dengan mengeluarkan Surat Edaran menyerukan calon Akses Radio Technologies (tikus) untuk IMT-Advanced. [29]
  • April 2008, hanya setelah menerima surat edaran, 3GPP menyelenggarakan lokakarya pada IMT-Advanced mana diputuskan bahwa LTE-Advanced, evolusi standar LTE saat ini, akan memenuhi atau bahkan melampaui persyaratan IMT-Advanced berikut ITU-R agenda.
  • Pada tanggal 3 Maret 2009, Lithuania's LRTC mengumumkan operasional pertama "4G" jaringan mobile WiMAX di negara-negara Baltik. [30]
  • Pada bulan Desember 2009, Sprint mulai iklan "4G" pelayanan di kota-kota yang dipilih di Amerika Serikat, meskipun kecepatan download rata-rata hanya 3-6Mbps dengan kecepatan puncak 10Mbps (tidak tersedia di semua pasar). [31]
  •     * Pada tanggal 14 Desember 2009, penyebaran LTE komersial pertama berada di ibukota Stockholm dan Oslo Skandinavia oleh jaringan operator Swedia-Finlandia TeliaSonera dan Norwegia brandname nya Netcom (Norwegia). TeliaSonera bermerek jaringan "4G". alat Modem yang ditawarkan yang diproduksi oleh Samsung (dongle GT-B3710), dan infrastruktur jaringan yang dibuat oleh Huawei (di Oslo) dan Ericsson (di Stockholm). TeliaSonera berencana untuk menggelar LTE nasional di Swedia, Norwegia dan Finlandia [3] [32] TeliaSonera digunakan. Bandwidth spektral 10 MHz, dan single-dalam-satu-out, yang seharusnya memberikan lapisan fisik bitrate bersih hingga 50 Mbit / s downlink dan 25 Mbit / s dalam uplink. Pengantar tes menunjukkan throughput TCP dari 42,8 Mbit / s downlink dan 5,3 Mbit / s uplink di Stockholm. [4]
  • Pada tanggal 25 Februari 2010, EMT Estonia LTE membuka jaringan "4G" bekerja dalam rezim uji. [33]
  • Pada tanggal 5 Juni 2010, Sprint Nextel merilis Smartphone 4G pertama, Evo HTC 4G.
  • Pada Juli 2010, MTS Uzbekistan dikerahkan LTE di Tashkent. [34]
  • Pada tanggal 25 Agustus 2010, LMT Latvia LTE membuka jaringan "4G" bekerja dalam rezim uji 50% dari wilayah. * Pada tahun 2002, visi strategis untuk 4G - yang ditujukan sebagai ITU IMT-Advanced - dibaringkan.
  • Pada tahun 2005, OFDMA teknologi transmisi dipilih sebagai calon downlink HSOPA, kemudian berganti nama 3GPP Long Term Evolution (LTE) udara antarmuka E-UTRA.
  • Pada bulan November 2005, KT menunjukkan layanan mobile WiMAX di Busan, Korea Selatan. [18]
  • Pada bulan Juni 2006, KT memulai layanan WiMAX komersial pertama di dunia mobile di Seoul, Korea Selatan. [1]
  • Pada pertengahan tahun 2006, Sprint Nextel mengumumkan bahwa mereka akan menginvestasikan sekitar US $ 5 miliar dalam buildout teknologi WiMAX selama beberapa tahun ke depan [19] ($ 5400000000 secara riil [20]). Sejak saat itu Sprint telah menghadapi banyak kemunduran, yang telah mengakibatkan kerugian triwulanan curam. Pada tanggal 7 Mei 2008, Sprint, Bayangkan, Google, Intel, Comcast, Bright House, dan Time Warner mengumumkan penyatuan rata-rata 120 MHz spektrum; Sprint merger perusahaan Xohm divisi WiMAX dengan Clearwire untuk membentuk sebuah perusahaan yang akan mengambil Hapus nama.
  • Pada bulan Februari 2007, perusahaan Jepang NTT DoCoMo menguji sistem prototipe komunikasi 4G dengan MIMO 4x4 disebut VSF-OFCDM pada 100 Mbit / s saat bergerak, dan 1 Gbit / s sementara stasioner. NTT DoCoMo menyelesaikan percobaan di mana mereka mencapai laju transmisi paket maksimum sekitar 5 Gb / s pada downlink dengan 12x12 MIMO menggunakan bandwidth frekuensi 100 MHz sementara bergerak di 10 km / jam, [21] dan berencana merilis pertama jaringan komersial pada tahun 2010.
  • Pada bulan September 2007, NTT DoCoMo menunjukkan data e-UTRA tingkat 200 Mbit / s dengan konsumsi daya di bawah 100 mW selama pengujian. [22]
  • Pada bulan Januari 2008, US Federal Communications Commission (FCC) spektrum lelang untuk frekuensi 700 MHz mantan TV analog dimulai. Akibatnya, bagian terbesar dari spektrum pergi ke Verizon Wireless dan [23] di samping terbesar ke AT & T. Kedua perusahaan telah menyatakan niat mereka untuk mendukung LTE.
  • Pada bulan Januari 2008, Uni Eropa Viviane Reding komisaris menyarankan ulang alokasi spektrum 500-800 MHz untuk komunikasi nirkabel, termasuk WiMAX. [24]
  • 15 Februari 2008 - Skyworks Solusi merilis modul front-end untuk e-UTRAN [25] [26] [27].
  • Pada bulan April 2008, LG dan Nortel e-UTRA menunjukkan data tingkat 50 Mbit / s saat bepergian di 110 km / jam [28]
  • Pada tahun 2008, ITU-R menetapkan persyaratan kinerja rinci IMT-Advanced, dengan mengeluarkan Surat Edaran menyerukan calon Akses Radio Technologies (tikus) untuk IMT-Advanced. [29]
  • April 2008, hanya setelah menerima surat edaran, 3GPP menyelenggarakan lokakarya pada IMT-Advanced mana diputuskan bahwa LTE-Advanced, evolusi standar LTE saat ini, akan memenuhi atau bahkan melampaui persyaratan IMT-Advanced berikut ITU-R agenda.
  • Pada tanggal 3 Maret 2009, Lithuania's LRTC mengumumkan operasional pertama "4G" jaringan mobile WiMAX di negara-negara Baltik. [30]
  • Pada bulan Desember 2009, Sprint mulai iklan "4G" pelayanan di kota-kota yang dipilih di Amerika Serikat, meskipun kecepatan download rata-rata hanya 3-6Mbps dengan kecepatan puncak 10Mbps (tidak tersedia di semua pasar). [31]
  • Pada tanggal 14 Desember 2009, penyebaran LTE komersial pertama berada di ibukota Stockholm dan Oslo Skandinavia oleh jaringan operator Swedia-Finlandia TeliaSonera dan Norwegia brandname nya Netcom (Norwegia). TeliaSonera bermerek jaringan "4G". alat Modem yang ditawarkan yang diproduksi oleh Samsung (dongle GT-B3710), dan infrastruktur jaringan yang dibuat oleh Huawei (di Oslo) dan Ericsson (di Stockholm). TeliaSonera berencana untuk menggelar LTE nasional di Swedia, Norwegia dan Finlandia [3] [32] TeliaSonera digunakan. Bandwidth spektral 10 MHz, dan single-dalam-satu-out, yang seharusnya memberikan lapisan fisik bitrate bersih hingga 50 Mbit / s downlink dan 25 Mbit / s dalam uplink. Pengantar tes menunjukkan throughput TCP dari 42,8 Mbit / s downlink dan 5,3 Mbit / s uplink di Stockholm. [4]
  • Pada tanggal 25 Februari 2010, EMT Estonia LTE membuka jaringan "4G" bekerja dalam rezim uji. [33]
  • Pada tanggal 5 Juni 2010, Sprint Nextel merilis Smartphone 4G pertama, Evo HTC 4G.
  • Pada Juli 2010, MTS Uzbekistan dikerahkan LTE di Tashkent. [34]
  • Pada tanggal 25 Agustus 2010, LMT Latvia LTE membuka jaringan "4G" bekerja dalam rezim uji 50% dari wilayah. * Pada tahun 2002, visi strategis untuk 4G - yang ditujukan sebagai ITU IMT-Advanced - dibaringkan.
  • Pada tahun 2005, OFDMA teknologi transmisi dipilih sebagai calon downlink HSOPA, kemudian berganti nama 3GPP Long Term Evolution (LTE) udara antarmuka E-UTRA.
  • Pada bulan November 2005, KT menunjukkan layanan mobile WiMAX di Busan, Korea Selatan. [18]
  • Pada bulan Juni 2006, KT memulai layanan WiMAX komersial pertama di dunia mobile di Seoul, Korea Selatan. [1]
  • Pada pertengahan tahun 2006, Sprint Nextel mengumumkan bahwa mereka akan menginvestasikan sekitar US $ 5 miliar dalam buildout teknologi WiMAX selama beberapa tahun ke depan [19] ($ 5400000000 secara riil [20]). Sejak saat itu Sprint telah menghadapi banyak kemunduran, yang telah mengakibatkan kerugian triwulanan curam. Pada tanggal 7 Mei 2008, Sprint, Bayangkan, Google, Intel, Comcast, Bright House, dan Time Warner mengumumkan penyatuan rata-rata 120 MHz spektrum; Sprint merger perusahaan Xohm divisi WiMAX dengan Clearwire untuk membentuk sebuah perusahaan yang akan mengambil Hapus nama.
  •     * Pada bulan Februari 2007, perusahaan Jepang NTT DoCoMo menguji sistem prototipe komunikasi 4G dengan MIMO 4x4 disebut VSF-OFCDM pada 100 Mbit / s saat bergerak, dan 1 Gbit / s sementara stasioner. NTT DoCoMo menyelesaikan percobaan di mana mereka mencapai laju transmisi paket maksimum sekitar 5 Gb / s pada downlink dengan 12x12 MIMO menggunakan bandwidth frekuensi 100 MHz sementara bergerak di 10 km / jam, [21] dan berencana merilis pertama jaringan komersial pada tahun 2010.
  • Pada bulan September 2007, NTT DoCoMo menunjukkan data e-UTRA tingkat 200 Mbit / s dengan konsumsi daya di bawah 100 mW selama pengujian. [22]
  • Pada bulan Januari 2008, US Federal Communications Commission (FCC) spektrum lelang untuk frekuensi 700 MHz mantan TV analog dimulai. Akibatnya, bagian terbesar dari spektrum pergi ke Verizon Wireless dan [23] di samping terbesar ke AT & T. Kedua perusahaan telah menyatakan niat mereka untuk mendukung LTE.
  • Pada bulan Januari 2008, Uni Eropa Viviane Reding komisaris menyarankan ulang alokasi spektrum 500-800 MHz untuk komunikasi nirkabel, termasuk WiMAX. [24]
  • 15 Februari 2008 - Skyworks Solusi merilis modul front-end untuk e-UTRAN [25] [26] [27].
  • Pada bulan April 2008, LG dan Nortel e-UTRA menunjukkan data tingkat 50 Mbit / s saat bepergian di 110 km / jam [28]
  • Pada tahun 2008, ITU-R menetapkan persyaratan kinerja rinci IMT-Advanced, dengan mengeluarkan Surat Edaran menyerukan calon Akses Radio Technologies (tikus) untuk IMT-Advanced. [29]
  • April 2008, hanya setelah menerima surat edaran, 3GPP menyelenggarakan lokakarya pada IMT-Advanced mana diputuskan bahwa LTE-Advanced, evolusi standar LTE saat ini, akan memenuhi atau bahkan melampaui persyaratan IMT-Advanced berikut ITU-R agenda.
  • Pada tanggal 3 Maret 2009, Lithuania's LRTC mengumumkan operasional pertama "4G" jaringan mobile WiMAX di negara-negara Baltik. [30]
  • Pada bulan Desember 2009, Sprint mulai iklan "4G" pelayanan di kota-kota yang dipilih di Amerika Serikat, meskipun kecepatan download rata-rata hanya 3-6Mbps dengan kecepatan puncak 10Mbps (tidak tersedia di semua pasar). [31]
  • Pada tanggal 14 Desember 2009, penyebaran LTE komersial pertama berada di ibukota Stockholm dan Oslo Skandinavia oleh jaringan operator Swedia-Finlandia TeliaSonera dan Norwegia brandname nya Netcom (Norwegia). TeliaSonera bermerek jaringan "4G". alat Modem yang ditawarkan yang diproduksi oleh Samsung (dongle GT-B3710), dan infrastruktur jaringan yang dibuat oleh Huawei (di Oslo) dan Ericsson (di Stockholm). TeliaSonera berencana untuk menggelar LTE nasional di Swedia, Norwegia dan Finlandia [3] [32] TeliaSonera digunakan. Bandwidth spektral 10 MHz, dan single-dalam-satu-out, yang seharusnya memberikan lapisan fisik bitrate bersih hingga 50 Mbit / s downlink dan 25 Mbit / s dalam uplink. Pengantar tes menunjukkan throughput TCP dari 42,8 Mbit / s downlink dan 5,3 Mbit / s uplink di Stockholm. [4]
  • Pada tanggal 25 Februari 2010, EMT Estonia LTE membuka jaringan "4G" bekerja dalam rezim uji. [33]
  • Pada tanggal 5 Juni 2010, Sprint Nextel merilis Smartphone 4G pertama, Evo HTC 4G.
  • Pada Juli 2010, MTS Uzbekistan dikerahkan LTE di Tashkent. [34]
  • Pada tanggal 25 Agustus 2010, LMT Latvia LTE membuka jaringan "4G" bekerja dalam rezim uji 50% dari wilayah.
  • Pada tahun 2002, visi strategis untuk 4G - yang ditujukan sebagai ITU IMT-Advanced - dibaringkan.
  •     * Pada tahun 2005, OFDMA teknologi transmisi dipilih sebagai calon downlink HSOPA, kemudian berganti nama 3GPP Long Term Evolution (LTE) udara antarmuka E-UTRA.
  •     * Pada bulan November 2005, KT menunjukkan layanan mobile WiMAX di Busan, Korea Selatan. [18]
  • Pada bulan Juni 2006, KT memulai layanan WiMAX komersial pertama di dunia mobile di Seoul, Korea Selatan. [1]
  • Pada pertengahan tahun 2006, Sprint Nextel mengumumkan bahwa mereka akan menginvestasikan sekitar US $ 5 miliar dalam buildout teknologi WiMAX selama beberapa tahun ke depan [19] ($ 5400000000 secara riil [20]). Sejak saat itu Sprint telah menghadapi banyak kemunduran, yang telah mengakibatkan kerugian triwulanan curam. Pada tanggal 7 Mei 2008, Sprint, Bayangkan, Google, Intel, Comcast, Bright House, dan Time Warner mengumumkan penyatuan rata-rata 120 MHz spektrum; Sprint merger perusahaan Xohm divisi WiMAX dengan Clearwire untuk membentuk sebuah perusahaan yang akan mengambil Hapus nama.
  • Pada bulan Februari 2007, perusahaan Jepang NTT DoCoMo menguji sistem prototipe komunikasi 4G dengan MIMO 4x4 disebut VSF-OFCDM pada 100 Mbit / s saat bergerak, dan 1 Gbit / s sementara stasioner. NTT DoCoMo menyelesaikan percobaan di mana mereka mencapai laju transmisi paket maksimum sekitar 5 Gb / s pada downlink dengan 12x12 MIMO menggunakan bandwidth frekuensi 100 MHz sementara bergerak di 10 km / jam, [21] dan berencana merilis pertama jaringan komersial pada tahun 2010.
  • Pada bulan September 2007, NTT DoCoMo menunjukkan data e-UTRA tingkat 200 Mbit / s dengan konsumsi daya di bawah 100 mW selama pengujian. [22]
  •  Pada bulan Januari 2008, US Federal Communications Commission (FCC) spektrum lelang untuk frekuensi 700 MHz mantan TV analog dimulai. Akibatnya, bagian terbesar dari spektrum pergi ke Verizon Wireless dan [23] di samping terbesar ke AT & T. Kedua perusahaan telah menyatakan niat mereka untuk mendukung LTE.
  • Pada bulan Januari 2008, Uni Eropa Viviane Reding komisaris menyarankan ulang alokasi spektrum 500-800 MHz untuk komunikasi nirkabel, termasuk WiMAX. [24]
  • 15 Februari 2008 - Skyworks Solusi merilis modul front-end untuk e-UTRAN [25] [26] [27].
  • Pada bulan April 2008, LG dan Nortel e-UTRA menunjukkan data tingkat 50 Mbit / s saat bepergian di 110 km / jam [28]
  • Pada tahun 2008, ITU-R menetapkan persyaratan kinerja rinci IMT-Advanced, dengan mengeluarkan Surat Edaran menyerukan calon Akses Radio Technologies (tikus) untuk IMT-Advanced. [29]
  • April 2008, hanya setelah menerima surat edaran, 3GPP menyelenggarakan lokakarya pada IMT-Advanced mana diputuskan bahwa LTE-Advanced, evolusi standar LTE saat ini, akan memenuhi atau bahkan melampaui persyaratan IMT-Advanced berikut ITU-R agenda.
  • Pada tanggal 3 Maret 2009, Lithuania's LRTC mengumumkan operasional pertama "4G" jaringan mobile WiMAX di negara-negara Baltik. [30]
  • Pada bulan Desember 2009, Sprint mulai iklan "4G" pelayanan di kota-kota yang dipilih di Amerika Serikat, meskipun kecepatan download rata-rata hanya 3-6Mbps dengan kecepatan puncak 10Mbps (tidak tersedia di semua pasar). [31]
  • Pada tanggal 14 Desember 2009, penyebaran LTE komersial pertama berada di ibukota Stockholm dan Oslo Skandinavia oleh jaringan operator Swedia-Finlandia TeliaSonera dan Norwegia brandname nya Netcom (Norwegia). TeliaSonera bermerek jaringan "4G". alat Modem yang ditawarkan yang diproduksi oleh Samsung (dongle GT-B3710), dan infrastruktur jaringan yang dibuat oleh Huawei (di Oslo) dan Ericsson (di Stockholm). TeliaSonera berencana untuk menggelar LTE nasional di Swedia, Norwegia dan Finlandia [3] [32] TeliaSonera digunakan. Bandwidth spektral 10 MHz, dan single-dalam-satu-out, yang seharusnya memberikan lapisan fisik bitrate bersih hingga 50 Mbit / s downlink dan 25 Mbit / s dalam uplink. Pengantar tes menunjukkan throughput TCP dari 42,8 Mbit / s downlink dan 5,3 Mbit / s uplink di Stockholm. [4]
  • Pada tanggal 25 Februari 2010, EMT Estonia LTE membuka jaringan "4G" bekerja dalam rezim uji. [33]
  • Pada tanggal 5 Juni 2010, Sprint Nextel merilis Smartphone 4G pertama, Evo HTC 4G.
  • Pada Juli 2010, MTS Uzbekistan dikerahkan LTE di Tashkent. [34]
  •  Pada tanggal 25 Agustus 2010, LMT Latvia LTE membuka jaringan "4G" bekerja dalam rezim uji 50% dari wilayah.


EmoticonEmoticon